-->

SINOPSIS NOVEL "SAMAN"

1 comment
1. Judul Buku: Saman
2. Nama Pengarang: Ayu Utami
3. Penerbit: Gramedia
4. Kota Terbit: Jakarta
5. Tahun Terbit: 2002
6. Jumlah Halaman: ix + 198 halaman
7. Ukuran: 14,5 X 20 cm
8. ISBN: 979-9023-17-3




Sinopsis


Saman, mepunyai nama asli Athanasius Wisanggeni. Wis, begitulah ia biasa dipanggil. Wis yang beragama Katolik itu, mengabdikan dirinya sebagai Pastor. Ia ingin ditugaskan uktuk keagamaan di Perabumulih, daerah masa kecilnya yang menyimpan banyak misteri. Namun, ia tidak diizinkan hanya boleh berlibur saja ke sana. Wisanggeni ditugaskan sebagai Pator paroki Parid yang melayani kota kecil Perabumulih dan Karang Endah, wilayah keuskupan Palembang. Sebelum sampai pada tempat tugasnya, ia menyempatkan diri ke bekas rumahnya 10 tahun silam. Setelah beberapa kali ke rumah itu, dan akrab dengan sang pemilik rumah, ia mendapat kepercayaan untuk tinggal di situ selama pemiliknya ke Jakarta untuk melahirkan.

Ketika tinggal di rumah itu, Wis kembali bisa merasakan hawa-hawa aneh seprti masa kecilnya. Ia juga bisa mendengar suara adik-adiknya serta bercakap-cakap dengan bahasa masing-masing. Tiba-tiba Wis mendengar suara minta gadis tolong dan iapun berlari ke sumber suara sampai di sebuah sumur di tengah hutan. Setelah itu Wis berteriak minta tolong pada warga sekitar. Dan setelah warga berdatangan,ternyata tak seorangpun berani masuk menolong si gadis. Wis memeranikan diri melakukan itu. Ia dan gadis itu selamat. Gadis itu bernama Upi. Ia adalah manusia yang keejiwaanya terganggu dan tidak mengerti bahasa manusia. Ketika Wis mengembalikan Upi kepada orang tuanya, baru ia ketahui bahwa Upi diasingkan oleh ibunya di rumah pemasungan yang sangat kecil, tidak lebih dari baik dari kandang kambing. Merasa tidak tega, dan sedikit demi sedikit muncul rasa sayang dihatinya, Wis membuatkan rumah pasung baru untuk Upi yang lebih besar dan nyaman. Tidak hanya itu yang ia lakukan. Melihat keadaan perkebunan di sana ia merasa prihatin. Ia jug takut jika mereka pindah dari situ Upi tidak akan mendapat rumah yang lebih baik dari sekarang. Kemudian dengan izin dari Uskup untuk berkarya di perkebunan, Wis membuat tempat engolahan karet sederhana untuk wilayah Lubukrantau itu dan membuat pembangkit listrik.

Suatu ketika, kerusuhan terjadi. Pembangkit listrik buatan Wis dirusak orang. Dan ternyata orang tersebut adalah orang suruhan perusahaan kelapa sawit yang ingin membeli lahn perkebunan karet. Dan hanya Wis beserta keluarga Upi sangat kokoh untuk idak menjual lahan mereka. Para pembeli itu merasa geram, mereka mengumpulkan perempuan dan anak kecil dalam surau kemudian membakar seluruh rumah warga dan menculik Wis penjara pengasingan. Di situ Wis disiksa habis-habisan dan dipaksa mengakui apa yang tidak ia lakukan. Ia terpasa mengarang cerita untuk mengurangi penyiksaan bahwa ia adalah komunis yang hendak mengjristenkan para petani Lubukrantau, membuat Sorga di bumi dan ingin mengganti presiden. Ia terus melakukan itu sampai suatu hari, tempat penyekapannya itu terbakar. Ia merasa terjebak oleh api, namun setelah mendengar suara-suara masa kecilnya, tanpa ia ketahui caranya, ia selamat dari lahapan api itu. Ia dibawa ke rumah sakit dan emudian dirawat oleh suster-suster gereja di kediaman mereka. Ia mengaanti kartu identitasnya sampai peristiwa itu selesai di pengadilan dua tahun kemudian. Ia memilih nama Saman tanpa alasan khusus.

Related Posts

1 comment

  1. Hey very cool website!! Man .. Beautiful .. Amazing .. a fantastic read I will bookmark your website and take the feeds also? about his I'm happy to find numerous useful information here in the post, we need develop more strategies in this regard, thanks for sharing. . . . . . additional hints

    ReplyDelete

Post a Comment

Subscribe Our Newsletter